metro

Pemkot Palopo Gelar Kajian Program “Siapa Mau Kerja Apa”

ONLINELUWURAYA.COM, PALOPO — Pemerintah Kota (Pemkot) Palopo, bersama Perguruan Tinggi, Industri dan Masyarakat menggelar Kajian Riset Strategi pengembangan Modal Kesejahteran Tenaga Kerja, Perspektif ( Quadruple Helix Model) yang berhubungan dengan program kerja pemkot Palopo ” Siapa Mau Kerja Apa,” di Aula STIEM Muhammadiyah, Kota Palopo, Selasa (11/12/2018).

Ini merupakan kesiapan semua pihak baik dalam pelaksanaan program maupun dalam menghadapi Era Revolusi Industri 4.0.

Menurut Drs. Taufiq Rahman, M. selaku panitia, isu strategis tentang pembangunan nasional dan daerah Kota Palopo terkait progran kerja “Siapa Mau Kerja Apa,” erat kaitan nya dengan Peraturan Presiden Nomor 32 Tahun 2011 tentang masterplan percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi Indonesia (MP3EI) 2011-2025.

” Perpres 32 Tahun 2011 jelas mengatur dan menetapkan SDM sebagai salah satu elemen untuk mencapai strategi pelaksanaan MP3EI Yakni dengan memperkuat kemampuan SDM dan IPTEK nasional dalam mendukung pengembangan program utama di sekitar koridor ekonomi,” ungkap Taufiq.

Adapun tujuan dari riset lanjut Taufiq, akan menghasilkan tenaga SDM tenaga kerja/wirausaha yang berkompeten, terampil dan profesional yang terintegrasi dengan kebutuhan pasar tenaga kerja. Serta mampu memberikan kontribusi riil terhadap pertumbuhan ekonomi Kota Palopo.

” Melalui riset ini juga kita akan kita pahami bersama bagaimana menjadikan SDM tenaga kerja atau wirausaha sebagai salah satu kekuatan ekonomi yang mandiri,” jelasnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Balitbangda Ilham Taheer mengungkapkan, saat ini dunia membutuhkan beberapa strategi dalam menghadapi salah satu tantangan yakni di sektor tenaga kerja atau peluang menciptakan lapangan kerja.

” Dan untuk Kota Palopo sendiri saat ini kita dihadapkan pada 4 tantangan khususnya di sektor ketenagakerjaan, ” ungkap Tahir.

Adapun ke 4 tantangan yang di maksudnya adalah, masalah kualifikasi dan kompetensi angkatan kerja Palopo, selanjutnya, pertumbuhan ekonomi Kota Palopo pada 2017 sebesar 7,19 persen, namun masih menyisakan sekitar 15.440 jiwa penduduk kurang beruntung.

Tantangan ke tiga lanjut Tahir, yakni dilaksanakannya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) saat ini. Dimana negara anggota ASEAN mulai mengalami aliran bebas barang, jasa, investasi, dan tenaga kerja terdidik dari dan ke masing-masing negara. Dan Sebagai anggota ASEAN, hal ini juga berlaku bagi Indonesia. Sejak 23 Mar 2016.

Dan tantangan terakhir adalah bonus demografi Kota Palopo sejumlah 176907 jiwa.

“Kalau kita bisa memanfaatkannya, maka akan menjadi penggerak kemajuan ekonomi daerah, namun sebaliknya jika tidak akan menjadi bumerang terhadap ekonomi Kota Palopo ke depan,” jelas Tahir.

Lanjutnya, saat ini ada 52 model usaha yang di sediakan Dinas Parawisata bekerjasama dengan Balitbangda, akan tetapi untuk menggunakan semua model usaha ini perlu tenaga tehnik yang tinggi.

“Dilaksanakannya agenda ini para peserta saat kembali ke tempat masing-masing dapat mengimplementasikannya dengan baik dan benar sehingga di Kota Palopo kedepan tidak ada lagi masyarakat yang tidak bekerja,” tandasnya

Dalam seminar ini turut hadir, Kepala Dinas Koperasi dan UKM, Karno, Sos., kepala BKD Dahri Saleng, kepala industrian yang di wakili, para Camat serta lurah dan seluruh para undangan. (Hms)

Comments

Berikan Komentar Anda

Click to comment

Leave a Reply

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top