metro

Walikota JA dan Pengurus Lama Masjid Agung Luwu Palopo Kembali Memanas

ONLINELUWURAYA.COM,PALOPO — Suhu politik semakin memanas dan kisruh kembali terjadi mengenai soal siapa yang paling berhak mengurus Masjid Agung Luwu Palopo (MALP).

Hal ni terjadi di Masjid Agung Luwu Palopo yang merupakan tempat suci,dimana saat ingin membacakan putusan Mahkamah Agung (MA), walikota Judas Amir diserbu oleh pengurus lama yang bersikeras menentang putusan MA, Rabu,(20/12/2017).

Haji Jamal Dhara, pengurus lama Yayasan Mesjid Agung kepada mengatakan, pihaknya menyayangkan langkah walikota yang seolah olah menganggap putusan MA sudah final alias incracht.

“Kami sayangkan Pak Judas sudah membawa pengurusnya di Masjid Agung Luwu Palopo, padahal masih ada upaya hukum lain yakni Peninjauan Kembali (PK),” ucapnya.

Meski begitu, Haji Jamal meminta rekan rekan pengurus lama untuk menahan diri dan tidak reaktif,”pintanya.

Walikota Judas Amir sendiri yang terpaksa membatalkan kegiatan pembacaan putusan MA mengaku kecewa namun tetap meminta semua pihak untuk mematuhi putusan hukum.

“Saya minta semua pihak mematuhi putusan hukum, jika kita mengaku orang yang beragama maka kita harus sejuk dan mengutamakan dialog, tidak memprovokasi, saya sesalkan (kejadian) tadi,” ucap Walikota saat meninggalkan masjid terbesar di Kota Palopo tersebut.

Terlihat,puluhan pengurus lama dan simpatisannya berada di tkp dan meminta Walikota membatalkan acaranya. Sementara dari pihak pengurus masjid yang baru bentukan walikota JA juga terlihat memenuhi undangan rapat dan pembacaan putusan MA tersebut.

Sejumlah aparat Polres Palopo dan Satpol PP juga terlihat bersiaga bersama meleraikan jamaah dan pengurus lama yang terlihat emosional.(AS)

Comments

Berikan Komentar Anda

Click to comment

Leave a Reply

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top